Monday, May 8, 2017

tentang softlens 4 : review Bausch & Lomb daily disposable

setelah trip ke Dieng lalu yg super riweuh karena bawa contact lens tapi lupa bawa cairan solution, alhasil cuma dipakai sekali, disitu pun belajar dan baru kepikiran juga kenapa ngga bawa softlens harian aja atuhlah syifff. akhirnya pas trip ke Belitong, gue perdana beli softlens daily Bausch & Lomb di Tokped, harga per box-nya sekitar 100rb seinget gue.


satu kotak isinya 10 pcs or 5 pasang contact lens (yg di foto sisa 3 pasang yaa hehe). softlens ini bening/clear dengan kadar air 59%. pas dipakai pewe pisannn, ini jadi kelebihan softlens harian yg ngga terasa kering walaupun pas itu keadaan outdoor, lagi di atas boat dan kena angin laut haha. teksturnya sedikit lebih tebal dari Omega yg biasa gue pakai, lingkaran biru2nya lebih kelihatan. pas udah selesai pakai asa gimana gitu yah, sayang banget langsung dibuang, macam horang kayah haha *plis jangan norak syif*


intinya cocok banget buat travelling, lihat aja kemasannya ringkas dan aman untuk dibawa ngga akan takut bocor. tinggal robek tengahnya terus kedua pcs ditumpuk, jadi begitulah, gimana ya jelasinnya haha ya seperti itu pokoknya pasti terbayang kan? :)) kalau misal mau pergi trip cuma dua hari berarti robek empat pcs, disatuin jadi dua pasang, dan masukkin ke tas toiletries deh^^

atau kalau mau literally dipakai harian sok aja, cocok banget malah, tapi ya uhmm.... buat saya agak sayang kalau tiap hari pakai ini wqwq masih setia dengan Omega, toh jarang pakai softlens kecuali pas hang-out or kondangan, tiap hari di kantor pakai kacamata heheu. kalau ini lebih suka untuk travelling, praktis banget ngga perlu bawa cairan or softlens case, ditambah packaging nya bagus. boleh jadi alternatif buat dibawa pas travelling.

catch ya laturr, blogsyyyy ;)

Monday, March 27, 2017

masih dalam episode mengejar beasiswa

awalnya gue niat apply beasiswa lagi tahun ini karena skor TOEFL ITP gue masih bisa berlaku sampai Desember 2017, mubazir kan kalau ngga dipakai. sempat galau juga pingin kabur ngekos di Bandung pas Februari kemarin lol ngga ngerti deh mungkin mulai lelah dengan brief design yg itu2 aja, ini buktinya lagi remote di rumah bukannya ngerjain tapi mampir ke blog dulu :/

sebenernya gue ngerasa udah dikasih pertanda kalau kurang diridhain Allah untuk apply tahun ini, tapi tetep aja dicoba, toh nothing to lose. mulai dari universitas yg gue pingin tetiba tahun ini ngga ada di list univ penerima beasiswa, padahal gue backtrack tahun2 sebelumnya masih ada, atuhlah gue udah pingin banget pilih itu :( bingung, akhirnya mau gamau gue pilih univ cadangan.

kedua, tahun lalu pas gue apply beasiswa masih bisa tuh skor TOEFL ITP jadi salah satu sertifikat english proficiency, ajaibnya tahun ini udah ngga terima ITP lagi melainkan iBT haha waeeee? karena iBT cukup merogoh kantong dan gue pun mager kudu ke EF PIM untuk test, akhirnya gue ikutan TOEIC di Int'l Test Center Plaza Central. skornya alhamdulillah lumayan, walaupun masih kurang 30 point untuk mencapai ekspektasi skor yg gue targetin, ini gegara ngantuk sih pas listening kebanyakan jumlah soal jadi ngga fokus lol *alasan* terus kurang jodoh lagi pas awal2 gue udah selesai regis, beberapa hari kemudian baru dapet email notif discount code potongan 100k untuk tes TOEIC..... okay belum rezeki :"

terakhir, semua dokumen udah lengkap (itu pun karena tertolong dengan lebihan arsip tahun lalu lol) kecuali satu, paper, aseli molor banget selesain essay-nya. edanlah gue ngga ngerti lagi, kebiasaan tiap habis konsul dengan Dosbing pasti gue ikut berubah pikiran, mending kebayang mau tulis apa, ini bener2 writer's block, hiksss. saking stuck-nya dengan essay, gue baru bisa kirim semua persyaratan di H-3 deadline pengumpulan dokumen haha parah. syukurnya pakai FedEx jadi cepat sampai, gue drop di Palbatu hari Selasa siang (21/03) pas gue tracking ternyata ikut pengiriman Rabu, dan Kamis sore (23/03) sudah mendarat indah di Korea, yep! H-1 deadline lol. harganya memang lebih mahal dibanding via EMS, tapi sesuai lah karena  terjamin cepat sampai, gue bisa nyenyak tidur tanpa perlu bolak balik tracking.

kirim dokumen Jakarta–Korea via FedEx, tarifnya sekitar 443rb rupiah
jujur kali ini gue ngga berharap apa2, mengingat essay gue yg literally last minute revision, ngarang bebas jadinya, idk :/ inshaAllah bakal lebih tegar saat terima email nanti, udah sekali ditolak biasanya jadi kebal haha aamiiin. tetep degdegan sih akhir bulan ini pengumumannya omo wish me tons of luck! buhbyeee blogsy :))

Tuesday, December 27, 2016

Museum Kata Andrea Hirata, Belitung (Part 2)

"Bermimpilah, maka Tuhan akan memeluk mimpi-mimpimu" –Arai, Sang Pemimpi
masih setengah percaya gue bisa mejejakkan kaki ke tanah Laskar Pelangi, Belitong. setelah mampir sebentar ke replika SD Muhammadiyah Gantong, ngga jauh dari sana ada Museum Kata Andrea Hirata. off to go! :))


btw gue alumni SD Muhammadiyah juga lho, tapi di Tebet hehehehe

untuk masuk kita harus beli buku seharga 50rb rupiah, anak2 lain cuma mau foto2 di depannya aja, akhirnya gue doang yg masuk. dan karena udah sore banget, gue cuma punya waktu 30 menitan untuk eksplor di museum ini sebelum ditutup, gapapalah daripada ngga sama sekali, udah jauh jauh ke sini masa ngga mampir. guess what? gue literally sendirian di dalem, macam museum milik sendiri haha. karena waktunya mepet jadi sebisa mungkin gue ngga menghabiskan waktu terlalu lama di setiap display supaya bisa lihat semua, jadi foto2in aja nanti gue telaah dengan seksama di mobil :"




ada satu ruangan khusus Laskar Pelangi, semacam kumpulan kliping artikel Laskar Pelangi, cover buku dari berbagai bahasa internasional, dan tembok warna warni layaknya pelangi :)) oh iya pas di dalem gue kan sendirian yah *syedih* terus ada staff baik banget, mba nya menawarkan diri untuk fotoin gue. alhamdulillah rezeki anak solehah hihi, gue ajakin selfie bareng mba nya dan ngobrol bentar, dia juga ingetin ke gue kalau beberapa menit lagi udah mau tutup huhu.





terima kasih sudah selalu menginspirasi dari jaman SMA dulu, ngga pernah takut untuk bermimpi. bukannya gagal, tapi belum berhasil. mungkin masih kurang sedekah, atau mungkin rezeki yg diharapkan itu ternyata jatahnya orang lain. Allah knows the best. dan InshaAllah belum patah semangat untuk kejar beasiswa lagi tahun depan, kalaupun nanti belum kesampaian, Allah pasti akan kasih sesuatu lain yg lebih baik. semua indah pada waktunya :") #pep talk

this postcard speaks to me on spiritual level
Gantong, 19 Oktober 2016

sayonaraaaa, blogsy!

Tuesday, December 20, 2016

Trip Pulau Laskar Pelangi, Belitung (Part 1)

dari jaman SMA dulu, gue udah jadi salah satu dari fans berat Laskar Pelangi, mulai dari film sampai semua novel karya Andrea Hirata ini khatam dibaca. inget banget sampai ngayal pingin ke Belitong, tapi apa daya jaman itu pariwisatanya masih belum dikembangin kayak sekarang, flight masih mahal banget untuk ukuran gue yg super kere pas jaman SMA kkk lain cerita dengan sekarang yg alhamdulillah udah punya penghasilan sendiri. sampai akhirnya suatu hari di bulan September lalu, pas gue dateng ke nikahan temen SMA, gue ketemu Ira dan dia ujug ujug ajakin gue ke Belitong share cost dengan temen2 kampusnya (6 orang). emang bener kalau mau pergi keknya kudu dadakan biar ngga berakhir wacana. gue pun memutuskan untuk ikutan pergi ke Belitong, kurang dari sebulan preparation-nya. long story short, gue izin 3 hari kah, pergi pas weekday biar pesawatnya murah haha tapi tetep bawa lappie, kerja remote di tengah pulau *edan, loyalitas banget lo syif haha*

pas di Belitong kita sewa mobil pribadi, bermodalkan Waze and just get lost (literally), karena itinerary-nya rada berantakan tbh, like tujuannya ngga searah gitu lho jadi lumayan menghabiskan waktu di jalan karena bolak-balik tempat dari utara ke selatan dsb, tapi biarlah bersyukur aja toh tinggal duduk manis di mobil haha.

Panoramic view of Danau Kaolin
pertama ke Danau Kaolin, warnanya biru turquoise cantik banget :)) sayangnya ngga bisa turun ke bawah karena ditutup pagar, kata penduduk yg jaga di pos bilang, kalau beberapa hari lalu sempat hujan deras jadi danau banjir dan longsor, cukup bahaya untuk jalan ke tengah jadi sementara ditutup, padahal itu spot favorit buat foto :(

gate to Jimbaran~
terus lanjut ke Jimbaran, ini semacam resort deh kayaknya, pas gue ke sana lagi dibangun cottage ala ala Bali dan masih setengah jadi. jalan terus sampai ke pinggir pantai, mashaAllah udah kayak di private island haha benar2 kita berdelapan aja di sana, ada beberapa penduduk lokal yg jual minuman dingin, dan water activity yg masih belum dibuka. sucha healing time~~



my kind of work space ^^
setelah check-in hostel, kita lanjut hunting sunset di Pantai Tanjung Tinggi, yep! pantai yg banyak batu granit, lokasi shooting film Laskar Pelangi. but too bad, tetiba mendung pas lagi di jalan, gue ngga berharap banyak soalnya langit gelap banget, tapi alhamdulillah setidaknya cuma mendung dan hujan ngga turun, di pantai cahayanya kurang, alhasil ngga ambil banyak foto, pun belum berjodoh dengan sunset. kita masuk ke dalem lagi cari spot yg sepi di antara bebatuan.

with Ira, ma forever chairmate

hari kedua barulah island hopping. kita sewa boat dari Tanjung Kelayang, lupa berapaan harganya untuk island hopping seharian plus snorkeling, sempat tawar menawar juga dengan bapak yg punya kapal. setelah deal, tujuan pertama ke pulau kecil gitu banyak batu granit, terus lanjut ke tujuan utama kita, Pulau Lengkuas.



kita naik ke atas mercusuar delapan belas lantai, saya ulang sekali lagi, 18 lantai naik tangga lol. awalnya masih semangat, makin lama makin tepar udah mulai pisah dengan anak2 lain, parah pegel pisanlah, tapi sampai atas mashaAllah... it's too beautiful for words, srsly tho.




that's a wrap~ masih ada satu destinasi lagi yaitu Museum Kata Andrea Hirata, tapi sepertinya postingan ini sudah cukup panjang, so i'll write it on part two^^ hari ketiga sebelum flight sore, kita menghabiskan waktu di Jimbaran Belitong (lagi) karena seriusan tempatnya pewe pisannnn. anak2 lain pada main di pantai, foto2, meanwhile gue lanjut remote selesain kerjaan, tapi worth it banget, lagi kerja pun gue bahagia maksimal haha efek desiran pantai nih xD

sangat berkesan share cost kali ini, karena pas weekday jadi flight jauh lebih murah, ditambah spot2 wisatanya cukup sepi, ngga terlalu crowded, itu salah satu kelebihannya pergi pas weekday. kekurangannya? riweuh liburan masih aja bawa lappie :" hehe masih baru belum bisa full cuti, ini pun syukur dibolehin izin setengah cuti (naon sih syif haha).

i'll see ya real soon on part two, blogsy~